Thursday, December 1, 2011

Untitled (Chapter 2)

Ternyata dia orangnya welcome dan gak sombong sama orang yang baru dikenal. Gue pun langsung terbawa suasana dan kayaknya gue makin: suka.
Tiap hari gue smsan dan disaat itu hape gue udah gak sepi lagi.

Awal Oktober 2009
Bosen sms, gue pun berinisiatif buat nelpon dia, yah walaupun gue minjem hape orang *kere abesss*.
Dan itu pertama kali gue denger suaranya, suaranya ya kayak cewe. Gue ngomong ngalor ngidul cerita ini itu, dan pas diakhir pembicaraan gue beraniin ngomong.
Gue: “Mm besok pulang sekolah ada acara gak?”
G***: “Gak ada kayaknya”
Gue: “Oh gak ada, main yuk?” Gue berharap-harap cemas.
G***:  “Kemana?
Gue: “Dah kemana aja, mau gak?”
G***: “Yaudah besok smsan aja”
Gue: “Okeee” Gue langsung nyengir-nyengir gak jelas kayak kuda kebelet boker.

Keesokan harinya, gue
udah mempersiapkan semua: bensin full, dompet tebel (karena banyak recehannya), dan yang paling penting gue wangi (kalo ini gue minjem minyak wangi temen, lagi).
Sepulang sekolah gue sms dia nanya dimana, sedangkan gue udah keluar dan seperti biasa di tempat tongkrongan depan sekolah. Taraaa, dia pun keluar gerbang bareng 2 temannya. Ternyata dia gak sadar dia ngelewatin gue, dia pun  belok ke gang biasa yang dilewatin. Gue tunggu beberapa detik dan gue langsung cusss samperin dia.

Akhirnya ketemu juga, gue langsung culik dia naik ke motor gue *hahaha devil laugh*. Temennya agak kecewa karena dia gue culik hahaha.
Seeeeet gue pun akhirnya bisa jalan. Gue akhirnya pergi ke DM (Daan Mogot Mall) saja. Pertama gue ajak ke Gramedia, ternyata dia lagi gak mood baca waktu itu. Kita pun langsung ke foodcourt, sambil ngobrol-ngobrol, ternyata pembicaraannya gak ngebosenin.
Di akhir perbincangan, entah setan apa yang merasuki jiwa gue, gue nembak dia. Dia kaget (yaiyalah), situasi mendadak hening, dia pun minta waktu, dan gue iyain aja.
Sumpah itu hal terbodoh men, baru aja ketemu udah main tembak aja, begoooo lu lek!
Karena situasi udah gak enak, gue pun ngajak pulang dan selesai lah pertemuan itu dengan diakhiri kegoblokan gue.

17 Oktober 2009
Yesssssss hari itu adalah ulang tahun gue! Gue udah 17 tahun, gue udah gak alay, gue udah remaja.
Gue pun berencana ngadain sukuran kecil-kecilan di rumah, yang gue undang cuma temen-temen deket di sekolah. Ibuku yang memasak semuanya hehe :*.
Yep pas malemnya akhirnya temen-temen udah ngumpul dan acara dimulai dengan doa kita semua, selesai doa, langsung hajar makanan!
Selesai makan, temen-temen gue tewas semua karena keracunan (ini bohong).
Selesai makan, acara di lanjutin dengan acara bebas. Ada yang main kartu di kamar gue, ada yang sekedar ngobrol di depan teras gue, dll.
Tiba-tiba G*** sms, ngucapin gue happy birthday deh intinya. Akhirnya dia ngucapin juga. Gue pun ditemani smsan malem itu. Gue bersyukur sama Allah karena di kelilingi oleh orang yang gue sayang malem itu J.

Keesokannya gue sekolah seperti biasa dan di hari itu gue tau beberapa hal, ternyata dia udah punya cowok! Behhhh hati gue mendadak mau meledak. Ternyata bener aja, si G*** cerita ke cowoknya kalo dia abis ditembak sama gue. Anjirrrr situasi berbalik 180 derajat, gue down banget.
Pas gue tanya sama dia, dia ngejelasin. Ternyata dia gak sayang sama cowoknya dan dia jadian pun karena gak enak sama temen-temennya yang udah nyomblangin. Behhhh ada-ada aja. Tapi kesempatan masih terbuka lebar buat gue *devil laugh, again*.

Selang beberapa hari gue denger kabar dari dia, ternyata dia udah putus sama cowoknya. Seeeeeet mendadak gue semangat banget ngedeketin dia lagi. Gue pun makin intensif melakukan penyerangan, gue pun udah memilah-milah senjata mana yang cocok buat gue pake, strategi udah gue mantepin, pertanyaannya รจ gue lagi pdkt apa lagi perang?

26 Oktober 2009
Gue rasa udah mateng, gue udah siap nerima resiko yang bakal terjadi, inilah saatnya.
Gue sms dia, gue ajak ketemuan sehabis pulang sekolah. Tadinya dia bingung mau apa gak, soalnya gue ngajak ketemuan di kantin, dan gue ngajak ketemuan juga gak jelas mau ngapain karena gue merahasiakannya.
Akhirnya dia mau, dan sepulang sekolah gue tunggu di kantin.
Dari kejauhan dia dateng, deg deg deg suara kakinya. Akhir-akhir ini gue baru inget, ternyata itu suara detak jantung gue.
Dia pun sampai, napasnya terengah-engah, hidungnya kembang kempis, matanya merem melek, otot kakinya tambah gede (busettttt serasa abis hijrah jalan kaki Jakarta-London aja). Dia duduk di depan gue, gue senyum-senyum gak jelas kayak orang gila kelaperan. Dia juga sering ngumpetin mukanya kayak bebek kalo lagi ngantuk.
Gue basa-basi gak penting, sampe akhirnya gue sadar kalo itu udah basi. Karena dulu belum ada gombalan bapak kamu...., jadi gue pun langsung nanya, “Mmmm lo mau gak jadi cewek gue”. Jlebb dia kaget seperempat mati. Mukanya langsung merah kebiru-biruan mendekati warna orange dan kuning, dan meletus lah balon hijau (-_­­­­__-‘). Awalnya dia mau pending jawabannya. Tapi gue maksa sekarang aja, gue sempet bilang, “gue mau jawaban itu sekarang, kalo lo tolak, gue janji deh gak ganggu lo lagi”. Dia sempet mikir agak lama kayak mikir soal ujian nasional.
Beberapa menit kemudian gue tanya lagi dengan jawaban yang sama dan dia jawab, “yaudah deh”. Gue belum yakin, “yaudah apa?”. “Yaudah gue mau”, dia langsung membalas.
Jrenggggggg, gue seneng banget, gue ulurin jari kelingking gue, gue bilang “kita jadian yah J”, dia juga ngulurin jari kelingkingnya ke kelingking gue “iyahh J”.

Yep hari itu menjadi hari awal bagi gue sama dia.


*BERSAMBUNG*

2 comments:

  1. gue tau siapa pemeran G*** nya...
    ternyata... hahahha

    ReplyDelete
  2. yaiyalah ben gue juga tau kalo lo bakal tau -__-

    ReplyDelete