Friday, March 23, 2012

LDK Bund der Deutsch Studenten

Ayeyyy what a great weekend. Sekarang long weekend karena tanggal merah, tapi gue gak bisa pulang ke Jakarta karena mepet, jangankan ke Jakarta, ke Cilacap or Gombong (kampung gue) aja gabisa. Kenapa? Karena gue sudah terikat kontrak oleh latihan drama yang bakal tampil di HUT BDS tanggal 29 Maret.

Yasudahlah gapapa, waktu kosong ini mau gue manfaatin buat ngeblog aja deh, udah kangen juga gak menuhin ini blog.. Oke gue mau nyeritain pengalaman gue weekend kemarin tanggal 17-18 Maret 2012. Jadi ceritanya, waktu itu gue udgrading HIMA, kayak pelantikan gitu deh. Acaranya di Desa Kalibuntung-Pundong, Bantul.

BDS periode 2012
Acaranya sama kayak pelantikan hima pada umumnya, tapi yang gue rasain disini malah lebih banyak waktu permainannya daripada rapat kerjanya haha. But itu yang gue cari, refreshing, dari sibuknya hari-hari di kampus.

Hari pertama
diisi dengan pemberian materi dan rapat kerja. Gue agak grogi karena baru pertama kali presentasi proker setelah menjabat sebagai Minister. Ya wajarlah, masa-masa itu pasti ada, dan pasti ada masa dimana kita bakal ahli dalam bidang itu. Oke raker selesai pukul 16.00.

Acara setelah itu fullllll games sampai pulang besoknya. Ada games zaman dulu yang sering gue mainin sewaktu SD, sumpah langsung kangen masa-masa kecil dulu, main sebebasnya di depan rumah bareng kawan-kawan. Sekarang kawan-kawan gue udah punya kesibukan sendiri, malah cenderung jarang ngobrol lagi karena kesibukan. 

Sekitar pukul 19.00 adalah acara pensi dan api unggun sampai pukul 21.00. Acara pensi waktu itu adalah pertunjukan dari setiap Ministerium yang menampilkan kreatifitas masing-masing:

Ministerium Für Regeneration 

Ministerium Für Forderung Und Kreativität 

Ministerium Für  Akademie Und Wissenschaft  

Gabungan antara Praesident, Vice Praesident, Ministerium Sekretaerin des Kabinetts, und Ministerium fuer Finanzen
Ada satu lagi Ministerium, tapi gak dapet fotonya karena mereka tampil pertama Ministerium Für Soziales

Nah, abis itu langsung deh acara api unggun. Disini diisi oleh permainan-permainan yang bisa diambil manfaatnya. Teringat ucapan salah satu Trainer disana Mas Cholis, akan arti dari Outbound. Out berarti keluar, bound berarti terikat. Jadi kalau digabung menjadi keluar dari ikatan sehari-hari. Mungkin maksudnya adalah, keluar dari kebiasaan buruk kita sehari-hari, untuk merubah menjadi kebiasaan yang lebih baik. Ya masuk akal juga sih :).

Ini yang pengen banget gue ceritain. Acara api unggun selesai, semua peserta diharuskan untuk tidur. Dan pada pukul 23.30 dibangunin lagi untuk acara Jurit Malam. Pikir gue sih nih acara biasa aja kayak yang sudah-sudah. Cuma jalan malem-malem yang ditentuin rutenya, dan mampir ke pos-pos untuk dikerjain, suck banget. Tapi, disini beda! Oke gue ceritain:
Pertama dibangunin semua peserta, terus dibagi 4 kelompok, 1 kelompoknya -+ 10 orang, terus disuruh jalan biasa di rute yang udah disepakatin. Disitu gue mikir, yailaaaah biasa banget inimah. Cuma lewat persawahan sama rumah-rumah warga, 10 orang lagi. Nah, sampai juga di pos pertama. Diabsen. Lalu diberi intruksi, kalau kelompok akan dibelah. 1 kelompok sekarang menjadi 3 orang saja. Oke gue satu kelompok sama Mini dan Nina. Gue jalan ke arah yang ditunjuk trainer. Sumpeh gelap bet, gaboleh bawa hape apalagi senter. Sampe di pos 2. Trainer memberi instruksi lagi, kalau rute selanjutnya akan melewati sebuah gerbang. Anjeerr gue pikir mah gerbang rumah tua yang didalemnya kita bakal dikasih tantangan. Dugaan gue salah, ternyata gerbang itu adalah gerbang Makan keramat Demangan. Ajegileeee dijeee. Makam keramat  .
Oke kita ditugasin buat jawab 6 dari 10 soal yang ada disana. Dan ada soal wajib, yaitu soal no 1, kita diwajibkan menjawab soal itu. Soal akan ditandai oleh lilin. Dan soal itu menempel pada batu nisan setiap makam, jengjenggggg. Sumpah langsung terpacu + agak scary juga. Sreeeeet gerbang dibuka, samping gue Mini langsung pegangan kenceng ke gue and Nina. Oke gue jawab satu persatu soal yang kita temuin. Pertama gampang, kedua ketiga agak susah, kempat dan seterusnya kampang banget soalnya bikin pengen teriak. Setan yang paling kecil namanya apa lah, setan yang dibungkus kain kafan namanya apa lah, dan yang paling ngeselin adalah soal matematika, mending kalo tambah-tambahan doang, nah ini 20+13-23x68:12,5=... Buset kakakkkk gue gak jago matematika, gak bawa kalkulator pula, yaudah gue lewatin aja. Kita ke makam paling pojok, dan ternyata itu soal nomor 1, alhamdulillah, pertanyaannya Apa nama makam ini? Gue nulis jawaban sambil jalan dan gamau liat haha. 6 pertanyaan udah di jawab, oke lets go nyari jalan buat keluar. Jalan keluar pun ketemu, dan jalannya ngeselin karena gak keliata gelap banget, amburadul pula, akhirnya sampe juga di pos 3, jawaban tadi di evaluasi, yea lolos. Langsung disuruh jalan ke pos 4, disitu ada Mas Cholis duduk diantara makam-makam (kirain gue makamnya udahan, ternyata ada lagi), disitu doi ngasih wejangan tentang arti dari permainan ini :). Lalu, kita disuruh jalan lagi ke pos 5. Jalananya ngelewatin kebun gitu pohonnya lebat. Terdengar pula suara kresek-kresek (ternyata itu adalah orang yang ngerjain peserta). Yea pos ke-5 ketemu, kita dituntun ke sebuah jalan, dan ternyata itu adalah pos terakhir. Sampe di belakang sebuah sekolah SD (depan sekolah itu adalah tempat menginap kami). Fiuhhhh lega, soooooooo greatttttt!! FYI disitu kita kelompok pertama dan katanya rute ini baru pertama kali di coba, ayeyy pertama dari paling pertama haha. Satu persatu kelompok yang udah berhasil muncul dan berbagi cerita. The most great jurit malam I have done!

Paginya, tanggal 18. Kami semua bangun pagi, olahraga. Lalu dilanjutkan untuk Tracking ke Sungai Opak, sungai yang terkena Gempa Jogja dulu. Rutenya panjang bet, sekitar 2 jam perjalanan, pegel, but it's a lot of fun! I will show you some pictures:

Ngaso setelah menempuh perjalanan

Just arrived

Beautiful right?

Tenang banget kalo liat ini gambar
 Disana kita dikasih games lagi. Pulang dari sana kita gak jalan lagi karena pasti bakal tepar di jalan hha, untunglah dijemput sama mobil pick-up. Dan ternyata kalo naik mobil itu cepet benjet, jalan pintasnya kali ya. Sampe di tempat langsung kita semua bermain outbound, semua medan udah gue lalui dengan berhasil haha. Oke puas bermain outbound, saatnya prepare to go home!

Foto-foto dulu lah sebelum pulang :p:

WE ARE SPARTAN!

Imut-imut banget kaaan?

Yesss, thats my experience again. See you on the next post, Ciao ragazzi  

0 comments:

Post a Comment