Friday, June 15, 2012

Iseng-Iseng jadi Tour Guide

Ternyata ya kawan, jadi tour guide itu susah susah gampang. Ya, selama 3 hari kemaren (12,13,14 Juni 2012), rumah gue kedatengan 2 orang aneh, Zeyn dan Arkun. Kebetulan kampus gue lagi libur 2 minggu karena sedang minggu tenang, gue pun lebih milih pulang ke Jakarta daripada lumutan 2 minggu di kos.
Ternyata ini juga terpikir oleh Zeyn dan Arkun, mereka mau main ke Jakarta. -Ngapain mereka  ke Jakarta? Menuh-menuhin Jakarta aja!- Mereka ke Jakarta liburan doang kok selama 3 hari, kasian si Arkun baru sekali ke Jakarta dan lebih parah kasihan si Zeyn belom pernah napakin kakinya di Ibukota (puk puk Arkun dan Zeyn).
Jadi, karena mereka masih buta akan jalan Ibukota, jadilah gue yang nemenin dan bahkan menjadwalkan acara liburan mereka di sini, karena gue gak sanggup kalo nemenin mereka jalan sendirian, gue pun ngajak cewe gue si ratu kentut .

Day 1 (12 Juni 2012)
Dimulai dari pukul 3 pagi, gue jemput 2 mahluk itu di Stasiun Pasar Senen ditemenin bokap dan ade gue. Nyusain banget, aturan gue lagi nonton Euro Cup sambil tiduran-tiduran jam segitu tuh. Tapi tak apalah daripada meereka nyasar haha. Nyampe di rumah gue, mereka langsung istirahat, karena di kereta mereka gabisa tidur katanya.
Jalan-jalan pun dimulai pukul 1 siang, yang ikut gue, Gita, Arkun, dan Zeyn. Destinasi pertama yaitu Monumen Nasional, karena ini adalah landmark kota Jakarta, jadi Monas adalah tempat pertama yang dituju. Di Monas tentunya gue pengen ngajak mereka liat museum dan naik ke puncaknya. Tapi malang, kami cuma bisa naik sampai cawannya karena pembelian tiket untuk naik ke puncak sudah ditutup (tutup jam 2). Dengan sedikit kecewa, kami lalu harus puas dengan naik ke cawannya. Puas berfoto-foto, lalu gue ngajak turun dan jalan-jalan di Taman Monas.


Gita, Zeyn, Arkun
Btw ngapain tuh si Arkun?


Oooooh ternyata doi lagi pose seakan-akan tangannya menyentuh Monas...

Karena ingin menikmati Monas lebih lama, lalu kami memutuskan untuk istirahat di rumput-rumput taman. Ada kejadian unik pas lagi nyantai di Taman, pas gue lagi pacaran sama cewe gue, dan si Zeyn lagi mesra-mesraan sama si Arkun, datanglah 2 mahluk gajelas yang tiba-tiba malak orang-orang yang lagi nyantai di taman tersebut.
Mereka datang,
Alien 1 : "Bos, tambahin duitnya dong bos anak Monas mau nokip neh" (minta ke gue).
Gue ngeliatin sinis sambil ngambil duit di dompet, dan gue kasih aja 2rb.
Gue : "Nih, cuma ada segini."
Alien 1 : "Bos, tambahin lagi bos daripada barangnya yang diambil" (minta ke Arkun).
Arkun langsung ngeluarin duit dan ngasih 2rb.
Alien 1 : "Tadi ada 10rban tuh, daripada tuh barang gak selamet!"
Arkun dengan terpaksa ngasih 5rb.
Arkun : "Adanya cuma segini."
Alien 2 : "Seneng gak nih?"
Kami semua langsung buang muka, mereka pun minggat dan minta ke orang yang lain yang ada di situ. Sumpah gondok banget masih jaman ternyata malak-malak gini. Mau ngelawan kaga berani, siapa tau itu orang berdua manggil temennya banyak dan kami pulang dengan muka memar, mending iklasin dah.
Oia gue lupa, ternyata kami istirahat di taman itu buat nunggu tukang kerak telor muncul. Soalnya itu tukang baru jualan sekitar sore. Setelah dirasa bahwa tukang kerak telor udah jualan, kami menuju ke pintu masuk tempat tukang kerak telor mangkal. Dan ternyata ada, langsunglah Zeyn dan Arkun semangat, karena mereka belom makan kerak telor sebelumnya (maklum kerak telor cuma ada di Jakarta, ada di kota lain tapi jarang banget).

Mereka berdua sedang mengamati proses pembuatan kerak telor
Ternyata yang jual bisa ngomong bahasa Jawa ngapak, mereka orang Jawa apa Betawi ya? -__-
Makan kerak telor bareng-bareng adalah hal terindah di hari itu (menurut gue).
Destinasi kedua sekitar pukul 6, gue ngajak mereka ke Taman Menteng. Rencananya sih mau berenti di Bundaran HI dulu, tapi karena lagi macet, niat itu ditunda. Di Taman Menteng, gue ngejelasin bagaimana taman ini terbentuk. Ternyata eh ternyata di sana lagi ada pameran fotografi dari IFI (Institut Francais Indonesia), lumayan buat hiburann. Puas keliling Taman Menteng, gue langsung ngajak pulang, tapi ternyata muaceeet banget, maklum lagi jam pulang kerja. Lalu si Gita pun ngajak buat mampir ke Taman Cattleya (lebih populer dengan nama Taman Kolong Langit/Taman Tomang). Buat yang belom tau letak taman ini, letaknya ada di dekat daerah Apartemen Taman Anggrek, lumayan besar kok nih taman, jadi pasti keliatan. Kami berempat mampir di taman ini sejenak untuk menghilangkan pegal-pegal karena abis bermacet-macetan ria. Sekitar pukul 8 malam kami pun pulang dan langsung tepar karena macet yang menyiksa.

Day 2 (13 Juni 2012)
Di hari kedua, gue ngerencanain buat lari pagi di GBK. Tapiiiiii, Arkun sama Zeyn sangat sangat kebo tidurnya, padahal gue udah bangun. Alhasil, karena gue gak tega buat bangunin, maka agak siangan berangkatnya.
Perjalanan dimulai jam 11, karena belajar dari pengalaman kemaren, maka gue ngajak ke Monas dulu daripada ke GBK, karena gue pengen ngajak mereka untuk naik ke puncak Monas, setelah kemarennya gagal. Hari ini kami berhasil, naik ke pucak Monas. Ini pengalama pertama buat Zeyn, Arkun, dan Gita. Gue bingung kenapa itu si ratu kentut belom pernah naik ke puncak Monas padahal tinggal di ibu kota (-.-). Buat gue, ini pengalaman ke(berapa ya gue lupa), terakhir gue naik ke puncak masih kecil pokoknya.
Puas liat pemandangan Jakarta dari puncak Monas, gue langsung ajak ke Goethe Institut Jakarta. Secara gue, Arkun dan Zeyn kuliah di jurusan Pendidikan Bahasa Jerman, jadi agenda buat ke Goethe gue masukin. Kebetulan gue juga di sana ada kepentingan lain, jadi ya sekalian aja. Sebenernya bukan kepentingan, gue ngambil hadiah pemenang hiburan Kuis Hari Eropa hehe. Lalu di Goethe, kami hanya sekedar mampir ke perpusnya dan baca-baca.
Jam menunjukan pukul 5, masih ada 1 tempat yang gue janjiin, GBK. Langsunglah kami menuju ke sana. Tapiiii, gue bingung jalan dari arah Menteng ke Senayan, alhasil gue muter-muter nyari plang tulisan Senayan tapi gak nemu-nemu, asli gue masih bingung. Lalu gue berubah pikiran, karena hari sudah gelap, badan juga pegel-pegel, maka pulang adalah pilihan yang tepat. Ya, finally kami terjebak macet lagi karena pulang di jam pulang kerja.
Dini harinya, kami mengadakan nonton bareng kecil-kecilan Jerman vs Belanda di Euro Cup 2012, Jerman menang tipis 1-2 haha cukup untuk mengobati rasa capek.

Day 3 (14 Juni 2012)
Hari ketiga planning kami cuma 1: istirahat. Yes, gue gak tega ngajak jalan lagi, karena malam harinya kami udah harus pulang ke Jogja. Padahal masih ada 3 tempat yang belom di kunjungi, Bundaran HI, Kota Tua, dan GBK. Tapi, demi kesehatan, hari itu kami memutuskan untuk istirahat seharian. Sehari itu dipake buat tidur, makan, main gitar, online, main ps, dll. Lumayan lah buat lemesin badan.
Hmm ini momen yang gue agak malesin, ninggalin rumah. Ya, gue harus balik ke Jogja karena beberapa hari lagi udah UAS. Good bye home.

Itulah liburan gue yang diselingi jadi tour guide temen-temen gue di Jakarta.

Can't wait my next trip yeahhh .

1 comment:

  1. hahahaha aku baru baca nih artikel, so fucking alien
    jadi inget waktu disana :D

    ReplyDelete