Wednesday, July 18, 2012

Jogja Love Trip (Part 1)

13 Juli-17 Juli 2012 was a spesial moment between me and my extraordinary girl, Gita Aprilia. Yep 4 hari indah yang mungkin bakal gue kenang. Kok bisa? Karena Gita bakal dateng nemuin gue ke Jogja, ya kami adalah pejuang Long Distance Relationship. Secara dia baru lulus sekolah dan sedang libur panjang. Gue pun begitu, udah libur selama -+ 3 bulan. Oke gue ceritain aja deh langsung hehe.

13 Juli 2012
Sekitar pukul 6 sore, seorang cewe terburu-buru buat ngejar kereta api Progo yang akan berangkat pukul 20.35 dari Stasiun Pasar Senen, Jakarta. Cewe itu adalah Gita. Ya, dia buru-buru naik busway dari Halte Kalideres ke arah Halte Pasar Senen. Kasian juga sih, di jam pulang kerja dia harus buru-buru ngejar waktu supaya gak terlambat buat naik keretanya. Gue pun yang sesekali dikabarin lewat sms harap-harap cemas juga. Udah hampir jam 21.35, tapi dia belom ngabarin juga. Udah lewat jam segitu, dia pun belom ngabarin juga. Gue pun hubungin dia tapi gak diangkat. Eeeeh setelah gue tunggu-tunggu akhirnya ada sms masuk, pas gue baca ternyata dari si Gita upay, "Eh gue udah di kereta hho". Fiuhhhh finally gak terlambat. Detak jantung gue pun perlahan semakin melambat. Alhamdulillah. Tapi, di kereta dia gak sms apalagi ngabarin soalnya dia pake esia, jadi harus ganti kode telepon kota dulu ckck. Yaudah lah, yang penting besok gue gak telat jemput dia di Stasiun Lempunyangan Jogja jam 7an.

14 juli 2012
Gue nyalain alarm lebih pagi supaya gak telat jemput. Soalnya kasian, dia baru pertama kali ke Jogja haha ciyaaan itu anak. Di situ gue punya pikiran jail, dia terus sms gue ngabarin pas udah masuk wilayah Jogja. Gue sih males bales, gantian haha. Sampe akhirnya dia ngabarin kalo udah sampe Stasiun Lempunyangan.
Dia aja gatau, gue udah nunggu di Stasiun setengah jam yang lalu haha. Akhirnya ada pemberitahua kalo kereta Progo udah sampe. Dan gue pun langsung berdiri di depan gerbang supaya langsung ngeliat muka tu anak. Soalnya rame bet yang turun, jadi harus teliti ngeliat pala orang satu-satu. Akhirnya gue liat juga pala si Aven (temen gue yang berangkat bareng Gita), secara dia cungkring tinggi jadi dia yang keliatan pertama, gue liat sebelahnya lagi gandengan sama cewe, dan ternyata itu Gita, cewe yang udah gue tunggu-tunggu, azzzeeegg haha. Kita pun langsung keluar Stasiun sembari nemenin Aven nunggu jemputannya. Jemputannya pun dateng. Kita berpisah. Akhirnya gue sama Gita juga meninggalkan Stasiun.

Sampe tempat tujuan, si Gita langsung ngegeletak kecapean. Kasian juga sih soalnya baru pertama kali naik kereta ke luar kota yang jarak tempuhnya 10 jam. Oke dia pun istirahat.

Sekitar pukul 12.00 siang, kami udah siap buat berangkat ke tempat tujuan pertama, yaitu Pantai! Yeaay pantai yang gue pilih buat gue kunjungin tetep sama, Pantai Sadranan. Entah kenapa ke pantai itu mulu, gue udah kadung tresno sama tuh pantai haha. Gue kesana naik kuda besi gue bareng Gita, Berdua aja, ya karena gue pengen nikmatin berdua doang hhe.

Seperti biasa, gue nikmatin meter demi meter perjalanan ke sana. Karena pemandangan depan belakang kiri kanan nya tuh indah bangetttt, gue suka banget pokoknya. Tapi si Gita malah tidur ckck kurang puas kayakya doi istirahat. Perjalanan seperti biasa menempuh waktu -+ 1,5 jam.
Aroma pantai udah tercium, gue bayar tiket parkir. Dan akhirnya, terlihatlah pantai dengan pasir putihnya. Pengunjung waktu itu gak terlalu banyak, maklum aja sih, anginnya lagi dingin bangetttt. Walaupun gak terlalu besar tapi dinginnya parah. Gue sih bodo amat lah, gue udah ngiler banget pengen berenang. Dan berenanglah gue sendirian di pantai karena pengunjung lain gak ada yang berenang -__-. Gue pun ajak Gita buat berenang, tapi dia maunya cuma sepinggang, yowis. Eeeeh baru sampe sebetis doi udah gak kuat karena dinginnya, yasuda kami cuma main di pinggiran pantainya.
Setelah puas dan gak kuat nahan dingin lagi, kami naik keatas dan si Gita ternyata mau naik jungkat jungkit yang ada di pinggir pantai. Naiklah kita ke jungkat-jungkit raksasa itu. Gue inget bet ekspresi Gita pas ada di bagian atas, antara takut sama seneng haha. Puas naik itu mainan. Kita nyari korban. Ya korban. Korban buat fotoin kita berdua hahaha. Akhirnya dapet orang juga yang ikhlas fotoin kita berdua. Jeprettt, azek so sweet foto berdua dengan background pantai yang indah banget.


Bosen di pinggir pantai. Seperti biasa, gue naik ke atas bukit yang ada di pantai itu. Liat pemandangan pantai dari atas itu sesuatu banget, kita bisa liat penjuru lautan yang luas. Sukur-sukur bisa liat sunset, tapi jarang banget keliatan. Diatas anginnya lebih besar. Lebih dingin juga brrr. Karena mataharinya udang ngilang dan gantian shift sama bulan. Kita pun memutuskan pulang. Good bye Sadranan Beach. We're gonna visit you again someday.

Gue pun harus konsen di perjalanan yang kiri kanan nya kebanyakan pohon. Mana penerangan jalannya dikit banget. Maklumlah di pedesaan, tapi tenang jalanannya udah enak banget, udah aspal.

Sebelum pulang, gue ngajak Gita supaya berenti istirahat dulu di Bukit Bintang sambil liat kelap-kelip lampu Kota Yogyakarta dari atas. Oke kita duduk menatap indahnya kelap-kelip lampu sambil makan jagung bakar. Beautiful.

Yep trip hari ini selesai dan besoknya kami berencana untuk ke Candi Borobudur yeaah.

0 comments:

Post a Comment