Wednesday, July 18, 2012

Jogja Love Trip (Part 3, end)

16 Juli 2012
Adalah hari terakhir kami di Jogja. Karena sorenya kami akan pulang ke Jakarta. Tapi, gue harus mengurus KRS dulu buat semester depan supaya liburan gue makin tenang karena urusan semester depan udah beres. So, hari ini gue memutuskan buat gak ngunjungin tempat wisata di Jogja lagi. Melainkan gue ngajak Gita buat nemenin gue ngurus KRS di kampus gue tercinta Universitas Negeri Yogyakarta. Seneng juga sih di temenin dia, tapi gak enak juga karena harus gue tinggal sebentar karena gue harus konsultasi ke dosen PA dan bolak-balik buat print. Tapi untungnya temen kampus gue baik, nemenin Gita yang lagi nunggu sendirian di depan kantor jurusan, adalah Faiz, mba Uwik, mba Addien, Mirza, Aven, Choni yang nemenin Gita. Jadi gue gak perlu khawatir dia bakal bete hehe.

Di sini gue mau curhat juga ah tentang semester depan gue. Jadi semester depan adalah semester 3 gue. Gak kerasa udah setahun aja gue kuliah di Jogja. Menjalani sesuatu dengan penuh semangat dan hati iklas emang sesuatu banget. Selama gue merantau di Jogja selama 1 tahun pertama ini sedikit masalah yang gue temuin, yang banyak gue temuin adalah perasaan bahagia karena suasana yang beda dari ibukota. Gue jatuh cinta sama kota ini. Lanjut ke semester depan, semester depan gue kayaknya bakal padet bet ini, soalnya gue ngambil 24 sks, wow. Sebenarnya paket untuk semester depan gue hanya 22 sks. Tapi karena ada nilai gue yang kurang di semester 1 jadi gue mau ngulang, apalagi dosen buat matkul itu Bunda Tika yang ngajar, dosen PA gue sendiri. So, gue pun diizinkan hoho. Ya semoga gue bisa melampaui target IP buat semester depan, 3,5 amiiiiiiin.

Yak, selesai KRS-an. Sekitar pukul 1 siang gue ngajak Gita makan. Tapi e tapi di parkiran gue ketemu sepasang homo, si Arkun dan Frino lagi mesra-mesraan mau ngambil motornya diparkiran buat pergi. Pas gue tanya mau kemana, ternyata mereka mau makan bareng. Yeaaay gue pun bersemangat karena tanpa diduga mereka mau makan juga, yauda gue ngikut sahabat-sahabat gue itu. Ternyata bukan mereka berdua doang yang ikut, tapi bareng Chacha dan Tika juga. Asik nih makin rame. Hari itu kita makan di daerah Taman Siswa.

Kenyang udah, so kami memutuskan buat pulang sekalian gue dan Gita packing karena sorenya akan pulang ke Jakarta naik kereta Progo pukul 16.50 di Stasiun Lempunyangan. Gue juga minta bantuan si Arkun buat nganter gue ke Stasiun.

Singkat cerita, karena ada sesuatu yang menghambat. Jadinya gue sama Gita ketinggalan kereta!!! Sumpah great banget. Padahal gue udah ngantri panjang banget seminggu yang lalu buat dapet kereta yang murah meriah. Tapi apa mau dikata. Ini adalah kedua kalinya gue ketinggalan kereta.
Gue pun langsung punya inisiatif buat beli tiket kereta lain dan langsung menuju ke Stasiun Tugu. Tapi hasilnya nihil. Tadinya gue udah dapet tiket, tapi cuma 1!!!! Aaaah shit banget, di situ gue nyesel banget karena gue gak teliti!! Alhasil pun gue sama Gita  ngegalau di depan Stasiun Tugu ditemani Arkun, Endra, dan Faiz yang udah baik banget nemenin dan nganterin gue pulang. Gue pun pasrah dan besok paginya gue harus dapet tiket on the spot dan langsung pulang.

17 Juli 2012
Tiket kereta Bogowonto
Gue bangun pagi jam 4 dan menyiapkan semua keperluan buat berangkat ke Jakarta. Gue kali ini minta bantuan si Arkun dan Endra buat nganterin gue ke Stasiun Tugu. Karena gue kasian sama si Arkun kalo dia sendiri doang yang bolak-balik nganterin gue dan Gita ke stasiun.
Oke berangkat jam 6 dari kost, gak lama kemudian sampe di stasiun dan gue langsung menuju ke loket dan ngantri. T-e-r-n-y-a-t-a, a-k-h-i-r-n-y-a gue dapet tiket juga!!! Yeah, kereta ekonomi ac Bogowonto seharga Rp.135rb berhasil gue dapatkan.
Berangkat pukul 07.30 dari Stasiun Tugu, akhirnya kami berdua bisa duduk tenang di dalam kereta ber ac sambil menikmati pemandangan ke luar jendela alhamdulillah :).

Narsis di dalam kereta
Singkat cerita, akhirnya kami sampai di Stasiun Pasar Senen sekitar pukul 17.30. Alhamdulillah akhirnya sampai dengan selamat juga. Gue pun langsung menghampiri sebuah mobil kijang merah marun yang tidak lain dan tidak bukan adalah bokap dan ade gue yang bersedia menjemput kami. Udah masuk mobil, perasaan gue udah tenang karena kami berhasil melakukan trip luar biasa di Jogja. Susah senang selalu bersama. Gak kerasa perjalanan 1 jam dari Stasiun ke rumah gue di kerumunan macetnya Jakarta di sore hari. Gita pun gue ajak mampir dulu sebelum gue anter pulang ke rumahnya. Di situ gue seneng banget, orang-orang yang gue sayang ngumpul semua. Ibu, bapak, ade, dan Gita ngumpul di rumah mungil gue hehehe.

Ya, setelah cukup istirahat dan perut sudah kenyang, gue pun nganterin Gita ke rumahnya. Selesai nganterin dia kerumahnya. Gue langsung pulang. Mandi, Solat, dan terakhir istirahat.


Fix, perjalanan gue dan Gita di Jogja berhasil sudah, misson complete!!
Dan gue berharap ini akan menjadi pemicu buat trip-trip selanjutnya, yeaaaaaaah!!

1 comment:

  1. kesimpulannya ini balesan di bloggue hahahahahahaha

    ReplyDelete