Saturday, October 20, 2012

Gunung Api Purba Nglanggeran Camp

Huaaah telat banget gue posting cerita ini. Padahal gue udah janji mau langsung posting sehabis jalan-jalan. Tapi apadaya, gue mau posting, tapi foto-fotonya belum kekumpul, soalnya kemarin yang bawa kamera banyak, jadi harus kekumpul semua, tapi gapapa deh, yaudah gue mau posting aja, tapi kok banyak banget ya gue gomongin apa sih nih, gak jelas banget, oke oke udah cukup, gue mau nulis, yauda deh gue nulis, oke makin gak jelas, udahan ah, oke titik!.

Jadiiiii, tanggal 13-14 Oktober kemarin gue trip lagi ke Gunung Api Purba Nglanggeran. Yihaaaa ini adalah kali keduanya gue kesini, pertama kali gue kesana sih sama temen-temen gue Spartan, pernah gue posting juga kok ceritanya di SINI. Nah kalo kemarin, gue pergi kesana bareng CS Jogja, yuhuu. Bukan cuma hiking, tapi kita camping, melakukan yoga, liat sunrise, dll.

13 Oktober 2012
Gue berangkat bareng Aven, mas Rio, dan mba Agustin dari rumah mas Rio, kita berangkat dengan barang yang seabrek karena cuma dibagi ke dua motor, sumpeh engap. Tapi kata mas Rio, ada yang mau join lagi, yaitu mas DJ dan rombongan dari Solo mba Yanti, mba Nana, mas Yos, dan satu lagi lupa namanya.

Akhirnya kita semua sampai di TKP sekitar pukul 4 sore. Uwow ternyata di tkp rame banget yang mau camping, ada juga dari salah satu Universitas yang melakukan makrab di sana. Tadinya udah pesimis, karena tempat camping nanti pasti rame badai (re: banget). Tapi kami tetap maju, demi sebuah kesenangan haha lebay.

Yep kita hiking dengan penuh semangat, dan ternyata gue jadi flashback sewaktu gue hiking sama Spartan di tempat yang sama dengan modal sangat nekat ckck. Oke tanpa terasa, sampailah kami di puncak pertama, uwow anginnya segerrrr, keringet langsung kering sesampainya kami di sana.



Puncak pertama done! Kita lanjut jalan lagi untuk mencapai tempat camp kami. Ternyata jalannya agak jauh, gue juga udah lupa sama jalurnya karena beda jalur sewaktu pertama kali gue ke sini. Ternyataaa anak-anak kecapean, karena masih agak jauh buat mencapai tujuan, so kami istirahat di sebuah gubug kecil. Mas DJ, dia yang memulai, bukannya istirahat, e malah manjat-manjat pohon, alhasil sebagian dari kita ikutan manjat baut sekedar narsis atau mau nyantai di pohon, haha kalo kaya gini mah bukan istirahat namanya.

Oke istirahat dan main-mainnya done. Kita lanjut lagiiii. Emang dasarnya udah pada kecapean ya, mas DJ paling belakang jalannya, dan dia sempet istirahat sendiri dan sempet tidur malah. Eh dia cerita, katanya pas melek ada 7 ekor monyet yang menghampirinya, hayooo mungkin gara-gara main di pohon tuh haha.

Alhasil setelah 1 jam perjalanan, sampai lah kita di tempat camp. Ternyata di sana sudah ada 1 tenda yg berdiri. Kita pun langsung membuat tenda sesampainya di sana, bukan kita sih, tapi para cowok. Para cewe nya malah narsis-narsisan di atas batu -.-.

Tenda udah berdiri, saatnya membuat makanan, karena perut udah keroncongan abesss. Mie saja sudah alhamdulillah, karena memang agak susah kalo mau bawa bekel, bikin penuh tas. 

Makan done, kami pun hanya duduk-duduk di depan tenda karena hari juga sudah gelap. Mas Rio memainkan gitar dengan indahnya, diiringi suara-suara merdu dari kami semua, sekejap malam itu bintang-bintang pun ikut bernyanyi, kemudian semua muntah karena gue berlebihan tadi ceritanya haha.

Ternyata kelap-kelip lampu kota Jogja masih keliatan lho dari tempat camp kami. Damaaaai banget rasanya ngeliat lampu kelap-kelip Jogja dari atas gunung ini dengan tawa riang dari kita semua ditemani hembusan angin yang cukup dingin. Seakan-akan semua melupakan masalah yang ada. Semua bergembira, semua tersenyum lebar, ah indahnya. 


Sehabis menikmati keindahan itu, kita lanjut menghabiskan malam dengan kegiatan-kegiatan masing-masing. Ada yang main uno, pokeran, bikin api unggun, makan, tidur-tiduran, sekedar ngobrol, ada juga yang nyetel musik pake sound aktif. Kalo gue sih main uno, soalnya main itu tuh bisa ngilangin bete dan ngantuk. Tapi akhirnya ngantuk juga siih haha.

14 Oktober 2012
Gue terbangun dari tidur. Pas gue liat ke belakang, ternyata ada sekelompok orang yang baru datang dan mendirikan tenda di samping tenda kami. Orangnya itu rusuh banget, berisik, gak punya toleransi, dll. Udah tau semua pada tidur, eh mereka baru dateng langsung ribut gak karuan. Alhasil gue risih, berkali-kali gue pindah tempat rebahan, tapi tetep aja keganggu. Gue pun ngedenger ada suara di atas karang, pas gue perhatiin sekeliling juga, mas Rio dan mba Yanti gak ada di sekitar tenda. Oke lah gue akhirnya memberanikan ke atas sendiri, dan ternyata benar, merek berdua ada di atas sana, asik banget ngobrol sambil tiduran di atas karang ngeliatin bintang-bintang, akhirnya gue ikutan. Mas DJ pun ikutan ke atas, sewaktu kita berdua ke atas, malah mas Rio dan mba Yanti tidur duluan, alhasil gue sama mas DJ yang melek dan kita berdua ngobrol ngalor ngidul sampai ketiduran.

Matahari sudah mulai menunjukan sinarnya. Kami pun bangun, dan langsung menuju puncak paling atas, kami berjalan sekitar 10 menit. Karena sangat dekat. Tapiiii gak dapet sunrise, mataharinya ketutupan awan hemm. Gapapa yang penting sudah bisa menghirup udara segar pagi hari dai atas gunung ini.

Oia gue sedikit mau cerita, Gunung Api Purba Nglanggeran ini dulunya adalah gunung berapi yang aktif pada sekitar 7jt tahun yang lalu, buseeeet lama amat. Gunung ini mempunyai banyak sekali cerita-cerita uniknya. Salah satunya, di gunung ini hanya ada 7 rumah dari 7 kepala keluarga. Dan tidak boleh lebih atau kurang dari jumlah tersebut, karena akan terjadi suatu bencana nantinya kalau tidak genap 7. Tapi kemarin gue gak sempet ngeliat rumah-rumah tersebut, padahal gue penasaran banget. Kita juga gak sempet ketemu sama bapak kuncennya, karena kita semua udah sepakat mau di buka mata batinnya untuk melihat mahluk-mahluk penunggu sana. Hemm maybe next time.

Lanjut ke kegiatan, sehabis melihat sunrise yang tertutup awan, kami berencana untuk menenangkan diri atau meditasi. ya sekedar untuk membersihkan diri dari energi negatif dan mengambil energi positif dari tempat ini, meditasi ini dipandu oleh mas DJ. Rasanya fresh banget abis melakukan meditasi tersebut, seakan-akan angin dan sinar matahari semakin bersahabat dengan kita semua di sana.


Yuhuuu selesai melakukan meditasi, saatnya mengisi perut untuk persiapan pulang. Ternyata keren sekali pengalaman gue camp di sini. Gue gak sabar buat melakukan trip selanjutnya dan mengambil segala sesuatu yang positif dari perjalanan gue. Menikmati keindahan alam semesta ini, menjaganya agar tetap utuh, dan mensyukurinya. Hemmm indahnya menjadi seorang traveler..

5 comments: